Make your own free website on Tripod.com

Tajuk Album: MATI HIDUP SEMULA (1986)

  1. Kelukaanku Keranamu
  2. Keterlanjuran Denganmu
  3. Madah Seloka
  4. Hatiku Ragu Tanpa Kepastian
  5. Sikapmu Meragukanku
  6. Perjalananku
  7. Cinta Yang Terbiar
  8. Cinta Hanya Bayang Bayang
  9. Demi Keamanan
  10. Mati Hidup Semula




1. KELUKAANKU KERANAMU

Dulu kau menyinta sepenuh jiwamu
Mengharapkan kasihku
Kini kau hancurkan semua mimpiku
Dengan kata tak bermakna

Dikau yang memulakan
Dikau yang memutuskan
Seribu kemanisan
Cintaku

Kau umpamakan aku
Bagaikan pelabuhan
Dan kau singgah di waktu
Kerinduan

Usah kau kembali lagi keranaku
Jika untuk melukakan
Kelukaan aku kerana sikapmu
Tidak dapat ku lupakan

(Kesuma Booty / Lukhman S)

BACK TO TOP

2. KETERLANJURAN DENGANMU

Nun semakin jauh
Ku meninggalkannya
Itulah titik hitam kehidupan
Yang ku lalui di masa silam

Usah kau hubungi
Jangan datang lagi
Keterlanjuran lalu waktu denganmu
Memusnahkan hidupku

Ku telah menyedari
Akan kesilapan diri
Kerna terdorong mengikut hati
Aku malu sendiri
Cukuplah sekali sahaja
Tak rela mengulanginya

Ku yang kelemasan
Mengharap bimbingan
Entah siapa nanti sudi mengisi
Kekosongan hati

(Manan Ngah / Habsah Hassan)

BACK TO TOP

3. MADAH SELOKA

Sekuntum bunga layu
Layu dalam hiasan jambangan
Untuk si tuan puteri

Sungguh sedih usah kau merayu
Janganlah kau berangan
Kelak nanti kan pilu sendiri

Bersalam salam semua
Salam kasih di penjuru hati
Tandanya kemesraan
Jangan engkau selalu bertanya
Agar tak resah di hati
Oleh itu biar berjauhan

Si bunga melati
Kembangnya ikatan
Hai bawa berjalan

Ku berhati-hati
Menjalin ikatana
Moga berkekalan

Melati kembang segar
Cucuk tanam di persada indah
Berseri hai berseri
Kan abadi cintaku yang mekar
Selembut kata madah
Kepadamu ku perhamba diri

(S. Atan / Zainal Bahrum Bidor & Kamaludin Hamzah)

BACK TO TOP

4. HATIKU RAGU TANPA KEPASTIAN

Manis senyumanmu masih terbayang di mata
Bisik suaramu masih terdengar mesra
Aku mengerti perasaanmu walau
Kau malu untuk menyatakan
Sesuatu padaku

Tak usahlah kau pendamkan
Kasihmu terhadapku oh sayang
Kerana itu hanyalah menyeksakan
Berterus-terang saja padaku
Agar aku pun lebih meyakini
Kerna kebisuanmu itu meragukan
Hatiku ragu tanpa kepastian

Sinar di matamu masih menikam kalbu
Sayu di wajahmu ku terasa resah
Aku mengerti perasaanmu walau
Kau rahsiakan rindumu
Terhadap diriku

Bagaimana nanti jika
Aku membalas cintamu sayang
Sanggupkah kau bersamaku selamanya
Di dalam hatiku berdebar
Sekiranya ada halangan nanti
Tiba-tiba kau lemah hadapi segalanya
Yang terluka nanti aku sendiri

Tak usahlah kau pendamkan
Kasihmu terhadapku oh sayang
Kerana itu hanyalah menyeksakan
Berterus-terang saja padaku
Agar aku pun lebih meyakini
Kerna kebisuanmu itu meragukan
Hatiku ragu tanpa kepastian

(Adnan Abu Hassan / Juwie)

BACK TO TOP

5. SIKAPMU MERAGUKANKU

Mengapa kau terus menuduh
Dan menyiksakan hatiku
Membuat ku pilu dan sayu
Terkenang tingkah lakuku

Sebenarnya dikau memburu
Debu-debu mentari
Bakal kelak pasti merindu
Yang membakar di jiwamu

Ternyata akan kejujuran dariku
Kau umpamakan
Sebagai gurauan

Ku persembahkan
Jiwa dan raga
Tapi dikau
Tidak nilaikan

Ku renungi masa berlalu
Sewaktu berkasihan
Begitu agungnya cintamu
Tapi kini tak berhaluan

(Manan Ngah / Zainal Baharum Bidor & Mahzan B)

BACK TO TOP

6. PERJALANANKU

Dalam pejalanan ku masih mencari
Warna indah
Kehidupan
Yang kini semakin hilang serinya
Ditelan suara kepura-puraan

Di dalam meniti pencarian ini
Tidak juga
Ku temui
Sinar kedamaian yang di cari-cari
Yang tinggal hanyalah wajah kehampaan

Di mana letaknya
Nilai kejujuran
Untuk ku jadikan arah hidup

Mungkin ini hanya
Menguji ketabahan
Sebelum ku temui
Erti kebahagiaan

Akan ku pegang keyakinan hati
Meneruskan perjalanan
Dengan hati hati keberanian
Semoga hidupku tak kecundang lagi

(Adnan Abu Hassan / Seri Bayu)

BACK TO TOP

7. CINTA YANG TERBIAR

Siapalah aku tanpa dirimu
Bagai pantai terbiar sepi
Siapalah aku tanpa cintamu
Bagai insan lara dibalut kerinduan

Cinta itu amat mengasyikkan
Rindu itu amat memilukan
Perpisahan amat menyeksakan
Namun ada pengajarannya

Cintaku cinta yang terbiar
Mengharap kasih pada yang tak sudi
Cintaku cinta yang terbiar
Hidupku tidak seindah impian

Luka itu amat memedihkan
Resah itu amat membosankan
Kekecewaan amat derita
Namun ada kenangannya

Cintaku cinta yang terbiar
Mengharap kasih pada yang tak sudi
Cintaku cinta yang terbiar
Jatuh tersungkur di pinggir luka

Siapalah aku tanpa dirimu
Bagai pantai terbiar sepi
Siapalah aku tanpa cintamu
Bagai insan lara dibalut kerinduan

Cinta itu amat mengasyikkan
Rindu itu amat memilukan
Perpisahan amat menyeksakan
Namun ada pengajarannya

Apalah ertinya cinta yang terbiar
Bagai biduk hanyut di lautan
Apalah dayaku jodoh tiada
Sudah suratan takdirnya begitu

(S.Shahlan / Juwie)

BACK TO TOP

8. CINTA HANYA BAYANG-BAYANG

Kasih ku lempar sepi
Menjauh dari hati
Tidak rela lagi
Tangis kerna cinta

Aku senang begini
Menjauh dari rindu
Biarpun tanpa mu
Aku masih senang

Cinta hanya mainan
Teka-teki hati
Yang tak tahu jawapannya
Rindu ini hanyalah
Bayang-bayang hati
Yang tak tentu disayangi

Ingin ku kenal hidup
Sebelum aku genggam
Mutiara cinta
Dalam hati ini

(Azmi Hamzah / Seri Bayu)

BACK TO TOP

9. DEMI KEAMANAN

Tak tahu
Bilakah kan berakhirnya
Sengsara kehidupan
Dunia ini

Ku mahu
Kau sama pengaruhinya
Berlalu meninggalkan
Semoga kami aman

Kau lihat
Betapa oh dahsyatnya
Yang telah kau lakukan
Terhadap dunia

Oh kejamnya
Kau sanggup membinasakan
Sebuah kehidupan
Dan juga kedamaian

(Fauzi Marzuki / Seri Bayu)

BACK TO TOP

10.MATI HIDUP SEMULA

Tak sudi memandang tidak mengapa
Kerna ku mengerti aku insan hina
Tapi dengar apa ku katakan
Untuk pedoman di hari muka

Dulu hidupku rasakan mati
Mata terbuka tapi tak berhati
Kiniku rasa dihidupkan kembali
Walau peritnya setengah mati

Baru kukenal bulan dan bintang
Betapa indah dunia dipandang
Baru kukenal ibu ayah adik abang
Kerana dulu fikiran melayang

Jalan nak ku lalu masih panjang
Akan ku tempuh hari mendatang
Kepadaku berilah perangsang
Agar kejayaan dapat ku julang

Manusia seperti ku usah kau hina
Kelak menambah sakit didada
Selagi aku bernama manusia
Tak lepas dari salah dan dosa

Salah ku lakukan meruntuhkan nama
Kerna perbuatan mengikut rasa
Namunku bersyukur pada Yang Esa
Setelah matiku hidup semula

(Jamal Abdillah)

BACK TO TOP

Diterbitkan : 1986 WEA Records Sdn Bhd

*Koleksi FATHIL HIDAYAT 2000*



BACK TO 'KOLEKSI ALBUM' PAGE
BACK TO HAYYAT'S JAMAL PAGE